By Amara Hashmi and Hajira Talbot

Wheelchair-bound and only able to communicate with her lawyer through a hole at the bottom of her cell door, Dr Aafia Siddiqui is a ghost of the vibrant woman she was six years ago, and looks a far cry from the stark picture painted by US authorities as the vicious al-Qa’ida suspect charged with assault with a deadly weapon and attempted murder on FBI officers while in custody.
Siddiqui was last seen getting into a taxi with her three young children in 2003, and rights groups have claimed that she was “prisoner 650” or the “grey lady of Bagram”, held for years in solitary confinement at the notorious US base in Afghanistan where she was consistently raped and tortured.
However, US authorities claim Siddiqui was apprehended in the Afghan provenance of Ghazni on July 17, 2008, by local security forces.
Siddiqui had obtained a degree at the prestigious Massachusetts Institute of Technology, before moving on to complete her PhD in cognitive neuroscience from Brandeis University. She returned to Pakistan in 2002, where her marriage broke down following disagreements over how the couple’s children were to be educated.
She first came under the intelligence spotlight in 2001 due to a series of donations to an Islamic charity now banned by the US Government, Benevolence International. However, after the capture of the alleged 9/11 mastermind, Khalid Sheikh Muhammed, in 2003, she was allegedly named by him under interrogation.
US authorities have also claimed Siddiqui had married Ali Abd al-Aziz Ali, known as Ammar alBaluchi, a nephew of Khalid Sheikh Mohammed, a charge which her legal counsel says is absolutely untrue.
Initially, she was confirmed by Pakistani and US officials to be in detention in Kabul, Afghanistan, but in 2004 her name was released on a “wanted” list of seven Al-Qa’ida suspects.
Concerns regarding Siddiqui’s whereabouts grew when a group of Arab escapees from Bagram, Afghanistan, reported seeing a woman being taken to the toilet at the base. This was confirmed by former Guantanamo Bay detainee, Moazzam Begg, who was also initially held at Bagram. According to reports, the woman cried and screamed constantly.
According to US authorities’ version of events, however, Siddiqui was arrested outside the governor’s compound in the eastern Afghan city of Ghazni on July 17. Guards allegedly found Siddiqui in possession of documents containing information on how to make biological weapons and a list of major New York landmarks as well as glass jars apparently containing “chemical substances”.
While in custody, Siddiqui is alleged to have taken an M-4 assault rifle from where it lay at the feet of a security officer and opened fire on the officers present, during which she was shot in the torso. According to the report, none of the security personnel sustained any injuries.
Speaking to The Muslim News, Siddiqui’s lawyer, Elaine Whitefield Sharp, dismissed the charges as implausible and said that Siddiqui was an educated woman and furthermore, would have been too weak and small to snatch the rifle from a group of trained security officials.
Siddiqui appeared in court in New York on August 11 but her bail hearing has been postponed until September 3. Thus far she has only been charged with assaulting and attempting to kill US personnel while in detention in Afghanistan.
Siddiqui’s condition has shocked and concerned her legal counsel. The judge demanded that Siddiqui receive medical attention immediately, asking the US authorities to arrange a physician to see her within 24 hours. Her lawyer claims that the previous week, the judge had ordered a similar request, but that she had only been attended to by a physician’s assistant. According to the lawyer, Siddiqui is being denied medical treatment because she has been classed as an “extremely dangerous” prisoner.
Subsequently, there are fears that her wound may have become infected, given the putrid appearance of the dressing at the court hearing.
Whitfield Sharp’s only way of communicating with the accused is by kneeling next to a small hole at the foot of the cell door.
Whitfield Sharp is unable to accurately confirm her client’s condition as she is still awaiting the medical report, but says Siddiqui’s condition bears evidence of prolonged torture.
When asked if Siddiqui had been kept in detention from Bagram, Whitfield Sharp said, “She was abducted in Karachi in 2003 and had not been seen since. Everything we can understand about her detention in the last five and a half years leads us to believe that she was at Bagram, a US detention camp which is notorious for torture.”
Siddiqui has requested a fair trial, a copy of the Qur’an, halal food and her rights to be respected as a prisoner. Pakistani diplomats have asked the US to respond to her requests as soon as possible.
Siddiqui’s mother has told The Muslim News that injustice is being done to her daughter. Highly emotional, Siddiqui’s mother sobbed “have you seen her face?”
Siddiqui’s sister, Dr Fouzia Siddiqui, has stated that a human rights lawyer recently filed a petition in a Pakistani High Court to free Aafia from US custody at the Bagram military base.
“As media pressure mounted here in Pakistan, my family received news of the alleged sudden ‘discovery’ of Aafia in Afghanistan,” said Fouzia in a speech. “After five years of detention, Aafia was suddenly ‘discovered’? I am not that much of a believer in coincidence.”
The whereabouts of Siddiqui’s three children remain a mystery. According to the official complaint, Siddiqui was arrested with a teenage boy, but Whitfield Sharp cannot yet confirm whether this could be Siddiqui’s son. “We are hoping and praying that they are all safe,” she said. “The real shame is that the children are innocent – they haven’t committed any crime.”
Pakistan on August 13 protested against detention of Siddiqui’s three children by the US and demanded their immediate repatriation. Pakistan also urged US authorities to respect Dr Siddiqui’s rights as an under-trial prisoner.

Source: http://www.muslimnews.co.uk

Agu
27
Filed Under (Kisah) by on Agustus 27, 2008

Rasulullah bersabda:

عن أبي هريرة رضي الله تعالى عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: (( إن الله يحب العطاس ويكره التثاؤب، فإذا عطس فحمد الله فحق على كل مسلم سمعه أن يشمته، وأما التثاؤب فإنما هو من الشيطان فليرده ما استطاع، فإذا قال: ها، ضحك منه الشيطان )) صحيح البخاري في الأدب 6223

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ta’alaa anhu, Rasulullah bersabda, “Sungguh Allah mencintai orang yang bersin dan membenci orang yang menguap, maka jika kalian bersin maka pujilah Allah, maka setiap orang yang mendengar pujian itu untuk menjawabnya; adapun menguap, maka itu dari syaitan, maka lawanlah itu sekuat tenagamu. Dan apabil seseorang menguap dan terdengar bunyi: Aaaa, maka syaitan pun tertawa karenanya”. Shahih Bukhari, 6223.

Imam Ibn Hajar berkata, “Imam Al-Khathabi mengatakan bahwa makna cinta dan benci pada hadits di atas dikembalikan kepada sebab yang termaktub dalam hadits itu. Yaitu bahwa bersin terjadi karena badan yang kering dan pori-pori kulit terbuka, dan tidak tercapainya rasa kenyang. Ini berbeda dengan orang yang menguap. Menguap terjadi karena badan yang kekenyangan, dan badan terasa berat untuk beraktivitas, hal ini karena banyaknya makan . Bersin bisa menggerakkan orang untuk bisa beribadah, sedangkan menguap menjadikan orang itu malas (Fath-hul Baari: 10/6077)

Nabi menjelaskan bagaimana seseorang yang mendengar orang yang bersin dan memuji Allah agar membalas pujian tersebut.
Rasulullah bersabda:

(( إذا عطس أحدكم فليقل الحمد لله، وليقل له أخوه أو صاحبه: يرحمك الله، فإذا قال له يرحمك الله فليقل: يهديكم الله ويصلح بالكم )) صحيح البخاري في الأدب: 6224

Apabila salah seorang diantara kalian bersin, maka ucapkanlah Al-Hamdulillah, dan hendaklah orang yang mendengarnya menjawab dengan Yarhamukallahu, dan bila dijawab demikian, maka balaslah dengan ucapan Yahdikumullahu wa Yushlihubaalakum (HR. Bukhari, 6224)

Dan para dokter di zaman sekarang mengatakan, “Menguap adalah gejala yang menunjukkan bahwa otak dan tubuh orang tersebut membutuhkan oksigen dan nutrisi; dan karena organ pernafasan kurang dalam menyuplai oksigen kepada otak dan tubuh. Dan hal ini terjadi ketika kita sedang kantuk atau pusing, lesu, dan orang yang sedang menghadapi kematian. Dan menguap adalah aktivitas menghirup udara dalam-dalam melalui mulut, dan bukan mulut dengan cara biasa menarik nafas dalam-dalam !!! Karena mulut bukanlah organ yang disiapkan untuk menyaring udara seperti hidung. Maka, apabila mulut tetap dalam keadaan terbuka ketika menguap, maka masuk juga berbagai jenis mikroba dan debu, atau kutu bersamaan dengan masuknya udara ke dalam tubuh. Oleh karena itu, datang petunjuk nabawi yang mulia agar kita melawan “menguap” ini sekuat kemampuan kita, atau pun menutup mulut saat menguap dengan tangan kanan atau pun dengan punggung tangan kiri.

Bersin adalah lawan dari menguap yaitu keluarnya udara dengan keras, kuat disertai hentakan melalui dua lubang: hidung dan mulut. Maka akan terkuras dari badan bersamaan dengan bersin ini sejumlah hal seperti debu, haba’ (sesuatu yang sangat kecil, di udara, yang hanya terlihat ketika ada sinar matahari), atau kutu, atau mikroba yang terkadang masuk ke dalam organ pernafasan. Oleh karena itu, secara tabiat, bersin datang dari Yang Maha Rahman (Pengasih), sebab padanya terdapat manfaat yang besar bagi tubuh. Dan menguap datang dari syaithan sebab ia mendatangkan bahaya bagi tubuh. Dan atas setiap orang hendaklah memuji Allah Yang Maha Suci Lagi Maha Tinggi ketika dia bersin, dan agar meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk ketika sedang menguap (Lihat Al-Haqa’iq Al-Thabiyah fii Al-Islam: hal 155)

( alsofwah.or.id – 13 Ramadhan 1424/071103 )

http://www.geocities.com/the_fact99/

Agu
27
Filed Under (Kisah) by on Agustus 27, 2008

Beriman bahwa Tuhan itu ada adalah iman yang paling utama. Jika seseorang sudah tidak percaya bahwa Tuhan itu ada, maka sesungguhnya orang itu dalam kesesatan yang nyata.

Benarkah Tuhan itu ada? Kita tidak pernah melihat Tuhan. Kita juga tidak pernah bercakap-cakap dengan Tuhan. Karena itu, tidak heran jika orang-orang atheist menganggap Tuhan itu tidak ada. Cuma khayalan orang belaka.

Ada kisah zaman dulu tentang orang atheist yang tidak percaya dengan Tuhan. Dia mengajak berdebat seorang alim mengenai ada atau tidak adanya Tuhan. Di antara pertanyaannya adalah: “Benarkah Tuhan itu ada” dan “Jika ada, di manakah Tuhan itu?”

Ketika orang atheist itu menunggu bersama para penduduk di kampung tersebut, orang alim itu belum juga datang. Ketika orang atheist dan para penduduk berpikir bahwa orang alim itu tidak akan datang, barulah muncul orang alim tersebut.

“Maaf jika kalian menunggu lama. Karena hujan turun deras, maka sungai menjadi banjir, sehingga jembatannya hanyut dan saya tak bisa menyeberang. Alhamdulillah tiba-tiba ada sebatang pohon yang tumbang. Kemudian, pohon tersebut terpotong-potong ranting dan dahannya dengan sendirinya, sehingga jadi satu batang yang lurus, hingga akhirnya menjadi perahu. Setelah itu, baru saya bisa menyeberangi sungai dengan perahu tersebut.” Begitu orang alim itu berkata.

Si Atheist dan juga para penduduk kampung tertawa terbahak-bahak. Dia berkata kepada orang banyak, “Orang alim ini sudah gila rupanya. Masak pohon bisa jadi perahu dengan sendirinya. Mana bisa perahu jadi dengan sendirinya tanpa ada yang membuatnya!” Orang banyak pun tertawa riuh.

Setelah tawa agak reda, orang alim pun berkata, “Jika kalian percaya bahwa perahu tak mungkin ada tanpa ada pembuatnya, kenapa kalian percaya bahwa bumi, langit, dan seisinya bisa ada tanpa penciptanya? Mana yang lebih sulit, membuat perahu, atau menciptakan bumi, langit, dan seisinya ini?”

Mendengar perkataan orang alim tersebut, akhirnya mereka sadar bahwa mereka telah terjebak oleh pernyataan mereka sendiri.

“Kalau begitu, jawab pertanyaanku yang kedua,” kata si Atheist. “Jika Tuhan itu ada, mengapa dia tidak kelihatan. Di mana Tuhan itu berada?” Orang atheist itu berpendapat, karena dia tidak pernah melihat Tuhan, maka Tuhan itu tidak ada.

Orang alim itu kemudian menampar pipi si atheist dengan keras, sehingga si atheist merasa kesakitan.

“Kenapa anda memukul saya? Sakit sekali.” Begitu si Atheist mengaduh.

Si Alim bertanya, “Ah mana ada sakit. Saya tidak melihat sakit. Di mana sakitnya?”

“Ini sakitnya di sini,” si Atheist menunjuk-nunjuk pipinya.

“Tidak, saya tidak melihat sakit. Apakah para hadirin melihat sakitnya?” Si Alim bertanya ke orang banyak.

Orang banyak berkata, “Tidak!”

“Nah, meski kita tidak bisa melihat sakit, bukan berarti sakit itu tidak ada. Begitu juga Tuhan. Karena kita tidak bisa melihat Tuhan, bukan berarti Tuhan itu tidak ada. Tuhan ada. Meski kita tidak bisa melihatNya, tapi kita bisa merasakan ciptaannya.” Demikian si Alim berkata.

Sederhana memang pembuktian orang alim tersebut. Tapi pernyataan bahwa Tuhan itu tidak ada hanya karena panca indera manusia tidak bisa mengetahui keberadaan Tuhan adalah pernyataan yang keliru.

Berapa banyak benda yang tidak bisa dilihat atau didengar manusia, tapi pada kenyataannya benda itu ada?

Betapa banyak benda langit yang jaraknya milyaran, bahkan mungkin trilyunan cahaya yang tidak pernah dilihat manusia, tapi benda itu sebenarnya ada?

Berapa banyak zakat berukuran molekul, bahkan nukleus (rambut dibelah 1 juta), sehingga manusia tak bisa melihatnya, ternyata benda itu ada? (manusia baru bisa melihatnya jika meletakan benda tersebut ke bawah mikroskop yang amat kuat).

Berapa banyak gelombang (entah radio, elektromagnetik. Listrik, dan lain-lain) yang tak bisa dilihat, tapi ternyata hal itu ada.

Benda itu ada, tapi panca indera manusia lah yang terbatas, sehingga tidak mengetahui keberadaannya.

Kemampuan manusia untuk melihat warna hanya terbatas pada beberapa frekuensi tertentu, demikian pula suara. Terkadang sinar yang amat menyilaukan bukan saja tak dapat dilihat, tapi dapat membutakan manusia. Demikian pula suara dengan frekuensi dan kekerasan tertentu selain ada yang tak bisa didengar juga ada yang mampu menghancurkan pendengaran manusia. Jika untuk mengetahui keberadaan ciptaan Allah saja manusia sudah mengalami kesulitan, apalagi untuk mengetahui keberadaan Sang Maha Pencipta!

Memang sulit membuktikan bahwa Tuhan itu ada. Tapi jika kita melihat pesawat terbang, mobil, TV, dan lain-lain, sangat tidak masuk akal jika kita berkata semua itu terjadi dengan sendirinya. Pasti ada pembuatnya.

Jika benda-benda yang sederhana seperti korek api saja ada pembuatnya, apalagi dunia yang jauh lebih kompleks.

Bumi yang sekarang didiami oleh sekitar 8 milyar manusia, keliling lingkarannya sekitar 40 ribu kilometer panjangnya. Matahari, keliling lingkarannya sekitar 4,3 juta kilometer panjangnya. Matahari, dan 8 planetnya yang tergabung dalam Sistem Tata Surya, tergabung dalam galaksi Bima Sakti yang panjangnya sekitar 100 ribu tahun cahaya (kecepatan cahaya=300 ribu kilometer/detik!) bersama sekitar 100 milyar bintang lainnya. Galaksi Bima Sakti, hanyalah 1 galaksi di antara ribuan galaksi lainnya yang tergabung dalam 1 “Cluster”. Cluster ini bersama ribuan Cluster lainnya membentuk 1 Super Cluster. Sementara ribuan Super Cluster ini akhirnya membentuk “Jagad Raya” (Universe) yang bentangannya sejauh 30 Milyar Tahun Cahaya! Harap diingat, angka 30 Milyar Tahun Cahaya baru angka estimasi saat ini, karena jarak pandang teleskop tercanggih baru sampai 15 Milyar Tahun Cahaya.

Bayangkan, jika jarak bumi dengan matahari yang 150 juta kilometer ditempuh oleh cahaya hanya dalam 8 menit, maka seluruh Jagad Raya baru bisa ditempuh selama 30 milyar tahun cahaya. Itulah kebesaran ciptaan Allah! Jika kita yakin akan kebesaran ciptaan Tuhan, maka hendaknya kita lebih meyakini lagi kebesaran penciptanya.

Dalam Al Qur’an, Allah menjelaskan bahwa Dialah yang menciptakan langit, bintang, matahari, bulan, dan lain-lain:

“Maha Suci Allah yang menjadikan di langit gugusan-gugusan bintang dan Dia menjadikan juga padanya matahari dan bulan yang bercahaya.” [Al Furqoon:61]

Ada jutaan orang yang mengatur lalu lintas jalan raya, laut, dan udara. Mercusuar sebagai penunjuk arah di bangun, demikian pula lampu merah dan radar. Menara kontrol bandara mengatur lalu lintas laut dan udara. Sementara tiap kendaraan ada pengemudinya. Bahkan untuk pesawat terbang ada Pilot dan Co-pilot, sementara di kapal laut ada Kapten, juru mudi, dan lain-lain. Toh, ribuan kecelakaan selalu terjadi di darat, laut, dan udara. Meski ada yang mengatur, tetap terjadi kecelakaan lalu lintas.

Sebaliknya, bumi, matahari, bulan, bintang, dan lain-lain selalu beredar selama milyaran tahun lebih (umur bumi diperkirakan sekitar 4,5 milyar tahun) tanpa ada tabrakan. Selama milyaran tahun, tidak pernah bumi menabrak bulan, atau bulan menabrak matahari. Padahal tidak ada rambu-rambu jalan, polisi, atau pun pilot yang mengendarai. Tanpa ada Tuhan yang Maha Mengatur, tidak mungkin semua itu terjadi. Semua itu terjadi karena adanya Tuhan yang Maha Pengatur. Allah yang telah menetapkan tempat-tempat perjalanan (orbit) bagi masing-masing benda tersebut. Jika kita sungguh-sungguh memikirkan hal ini, tentu kita yakin bahwa Tuhan itu ada.

“Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui.” [Yunus:5]

“Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya.” [Yaa Siin:40]

Sungguhnya orang-orang yang memikirkan alam, insya Allah akan yakin bahwa Tuhan itu ada:

“Allah-lah Yang meninggikan langit tanpa tiang (sebagaimana) yang kamu lihat, kemudian Dia bersemayam di atas `Arsy, dan menundukkan matahari dan bulan. Masing-masing beredar hingga waktu yang ditentukan. Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kamu meyakini pertemuan (mu) dengan Tuhanmu.” [Ar Ra’d:2]

“(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” [Ali Imron:191]

Terhadap manusia-manusia yang sombong dan tidak mengakui adanya Tuhan, Allah menanyakan kepada mereka tentang makhluk ciptaannya. Manusiakah yang menciptakan, atau Tuhan yang Maha Pencipta:

“Maka terangkanlah kepadaku tentang nutfah yang kamu pancarkan. Kamukah yang menciptakannya, atau Kamikah yang menciptakannya?” [Al Waaqi’ah:58-59]

“Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam? Kamukah yang menumbuhkannya ataukah Kami yang menumbuhkannya?” [Al Waaqi’ah:63-64]

“Kamukah yang menjadikan kayu itu atau Kamikah yang menjadikannya?” [Al Waaqi’ah:72]

Di ayat lain, bahkan Allah menantang pihak lain untuk menciptakan lalat jika mereka mampu. Manusia mungkin bisa membuat robot dari bahan-bahan yang sudah diciptakan oleh Allah. Tapi untuk menciptakan seekor lalat dari tiada menjadi ada serta makhluk yang bisa bereproduksi (beranak-pinak), tak ada satu pun yang bisa menciptakannya kecuali Allah:

“…Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalatpun, walaupun mereka bersatu untuk menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah.” [Al Hajj:73]

Sesungguhnya, masih banyak ayat-ayat Al Qur’an lainnya yang menjelaskan bahwa sesungguhnya, Tuhan itu ada, dan Dia lah yang Maha Pencipta

Sumber : http://syiarislam.wordpress.com/2007/09/13/bukti-tuhan-itu-ada/

Agu
27

Qur’an Signs Conf Ends, Caution Advised

By  Tamer El-Maghraby

Editor – IslamOnline.net

Image

The Eighth International Conference on the Scientific Signs in the Qur’an and Sunnah ended Wednesday night amidst great enthusiasm among the audience.The Ministry of Awqaf and Islamic Affairs of Kuwait made several announcements during the closing ceremony to support the work of its conference coorganizer, the International Commission on the Scientific Signs in the Qur’an and Sunnah. The ministry announced the establishment of a waqf (religious endowment) for the support of the commission’s work. It also pledged to build a research center in Kuwait to incubate research projects supported by the commission. Finally, it is establishing a private satellite channel specialized in the topic of scientific signs in the Qur’an and Sunnah.

Despite general enthusiasm, Dr. Abdullah Al-Turki, the secretary general of the Muslim World League, cautioned against the lack of scientific debate that defined most conference sessions.

“The physician or the researcher in the applied field has to have with him [in session] people who are not convinced with his efforts and direction so we would listen to the opposing opinions and there would be development in the study. We hope that in the future we would reach that level,” he said.

He also called for a change in the way the conference is being organized to allow for more interaction.

“A researcher and scientist who have worked [on their projects] for months and for a long time, when he is only given a chance to speak for 5 or 10 minutes, this is not appropriate. Sometimes conferences are better [organized] in the form of forums or workshops where every group studies something separately and then the general audience can benefit through the media center or through the [announced] results.”

On the other hand Dr. Nabil Sadoun, National Board Member of the Council on American-Islamic Relations (CAIR), the largest Islamic civil liberties group in the United States, thought that the way this conference is structured probably allowed for discussion and debate to take place during the paper review period.

Organizing Conference in the West

Responding to some of the calls made during the closing ceremony to hold such conferences in the West, Dr. Sadoun told IslamOnline.net that this would require special care in how it is handled.

“If the studies are abiding by scientific standards in a decisive manner then their results would be logical and convincing. But if they do not abide by scientific and academic standards in a decisive fashion then there will be embarrassment to the Muslims in front of American researchers because the matter of scientific production and research in America is at a high and advanced level.”

“[If we are] to choose from among the studies those which the Muslim scientists here have scrutinized very well and present them there, then the participation of the Muslim [researchers] would be an honorable one to Islam and Muslims. The studies would be convincing, leave a [positive] effect, and cause a stir in the West. Otherwise if there was any leniency in adhering to these scientific standards and abiding by them, it would cause the opposite reaction.”

Modern Science in the Qur’an

As did the last conference, the closing ceremony included a speech by a convert to Islam. Milan Schultz, from the Czech Republic, said that his introspections into the universe changed him from a disbeliever to a believer in God 25 years ago.

“But I was not looking for religion because I thought all religions are wrong,” he said, “and about Islam I only had negative information”

He said that later, however, he came to read about the Qur’an and found in it scientific signs that were only understood in recent history. This lead to his conversion to Islam.


Tamer El-Maghraby is an editor of the Health & Science Section of IslamOnline.net. He graduated with a bachelor’s degree in computer science and psychology from the American University in Cairo and is studying for a master’s degree in sociology-anthropology at the same university. You can reach him at [email protected].

Bismillahhirrahmanirrahiim

Inilah salah satu contoh dari Istri yg shalehah…membantu dan mengimbangi kehidupan berkeluarga dan suami…

Selamat berkomentar…..

Ahli Fisika dari Mesir bernama DR. Mansour Hassab El Naby berhasil membuktikan berdasarkan petunjuk Al Qur’an (QS As Sajdah:5) kecepatan cahaya dapat dihitung dengan tepat sama dengan hasil pengukuran secara ilmu fisika modern (A New Astronomical Quranic Method for The Determination of The Greatest Speed C, http://www.islamicity.org/Science/960703A.HTM ).

Berdasarkan QS As Sajdah ayat 5: Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepadaNya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu[1190]

Secara jelas ayat tersebut memakai perbandingan bahwa satu hari sama dengan 1.000 tahun, dihitung dengan cemat ternyata sama dengan kecepatan cahaya. Pertanyaannya kemudian, petunjuk ayat ini apakah sebagai penjelas atas petunjuk ayat dalam Al Qur’an yang lain? Apakah kecepatan cahaya merupakan yang paling cepat di jagad raya ini seperti dugaan manusia sekarang berdasarkan ilmu fisika modern?

Dari beberapa ayat di dalam Al Qur’an disebutan bahwa malaikat mempunyai kecepatan terbang yang sangat cepat. Seperti dalam QS An Naazi´aat ayat 3-4

3. dan (malaikat-malaikat) yang turun dari langit dengan cepat
4. dan (malaikat-malaikat) yang mendahului dengan kencang

Juga pada QS Al Mursalat ayat 1-2 dijelaskan bahwa malaikat terbang dengan kencang atau cepat:

1. Demi malaikat-malaikat yang diutus untuk membawa kebaikan,
2. dan (malaikat-malaikat) yang terbang dengan kencangnya [1537],

Bagaimana malaikat terbang? Malaikat dapat terbang karena memiliki sayap, ada yang mempunyai 2, 3 atau 4 sayap. Disebutkan pada QS Faathir ayat 1:

Segala puji bagi Allah Pencipta langit dan bumi, Yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai macam urusan) yang mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat. Allah menambahkan pada ciptaan-Nya apa yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Dari penjelasan tersebut dapat lebih jelas bahwa yang mampu terbang dengan kecepatan tinggi adalah malaikat. Seberapa cepat terbangnya? Apakah sama dengan kecepatan cahaya atau berapa kalinya? Dalam QS Al M a´aarij ayat 4 secara jelas disebutkan:

Malaikat-malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya limapuluh ribu tahun.[1510]

Petunjuk dalam ayat tersebut sangat jelas bahwa perbandingan kecepatan terbang malaikat adalah dalam sehari kadarnya 50.000 tahun. Berdasarkan metode penghitungan yang dilakukan DR. Mansour Hassab El Naby seperti dalam tulisannya bahwa untuk satu hari yang berkadar 1.000 tahun sama dengan kecepatan cahaya (299.792,4989 km/detik). Berdasar rumus-rumus dan cara yang sama untuk perbandingan sehari sama dengan 50.000 tahun dapat diperoleh hasil perhitungan sama dengan 50 kali kecepatan cahaya (14.989.624,9442 km/detik). Kesimpulannya adalah berdasarkan informasi dari Al Qur’an dapat dihitung kecepatan terbang malaikat dan Jibril yaitu 50 kali kecepatan cahaya! Masya Allah!

Sampai saat ini pengetahuan manusia belum menemukan sesuatu pun yang mempunyai kecepatan melebihi kecepatan cahaya. Berdasarkan petunjuk Al Qur’an sangat jelas disebutkan bahwa malaikat dan Jibril mempunyai kemampuan terbang 50 kali kecepatan cahaya. Hal tersebut bisa dimaklumi karena penciptaan malaikat berasal dari unsur cahaya (nuur). Suatu saat diharapkan ilmuwan muslim dapat meneliti petunjuk tersebut dan menjadi penemu yang selangkah lebih maju karena berdasarkan Al Qur’an, kitab suci yang merupakan satu-satunya kitab yang eksak, berisi kepastian karena merupakan Firman Allah SWT.

Maha benar Allah dengan segala Firman-Nya.

Sragen, 28 Ramadhan 1428 H

L.Farid

Catatan kaki:

[1190]. Maksud urusan itu naik kepadaNya ialah beritanya yang dibawa oleh malaikat. Ayat ini suatu tamsil bagi kebesaran Allah dan keagunganNya.

[1537]. Maksudnya: terbang untuk melaksanakan perintah Tuhannya.

[1510]. Maksudnya: malaikat-malaikat dan Jibril jika menghadap Tuhan memakan waktu satu hari. Apabila dilakukan oleh manusia, memakan waktu limapuluh ribu tahun.

Referensi:

Al Quran Digital, http://www.alquran-digital.com

Elnaby, M.H., 1990, A New Astronomical Quranic Method for The Determination of The Greatest Speed C, http://www.islamicity.org/Science/960703A.HTM

Sebelumnya saya posting di Sanggar Mewah:
1. http://elfarid.multiply.com/journal/item/276/MENGHITUNG_KECEPATAN_TERBANG_MALAIKAT_DAN_JIBRIL
2. http://febdian.net/node/201

File presentasi artikel Dr. Elnaby dalam bahasa Indonesia bisa didownload disini:
http://www.divshare.com/download/2296456-ec6

Sumber : http://pakarfisika.wordpress.com

Agu
26
Filed Under (Perguruan Tinggi & Umum) by on Agustus 26, 2008

DOWNLOAD CIVIL/STRUCTURE CODE AND STANDARD

1. ACI 315-99 DOWNLOAD

2. ACI 318-99 DOWNLOAD

3. API RP 2A-WSD DOWNLOAD

4. API RP 2A-LRFD DOWNLOAD

5. SNI BAJA (03-1729-2000) DOWNLOAD

6. SNI BETON (03-1729-2002) DOWNLOAD

7. SNI GEMPA (03-1729-2001) DOWNLOAD

DOWNLOAD OTHER CIVIL/STRUCTURE eBOOK (PASSWORD : free2share)

1. International Building Code® 2006, 18.1MB DOWNLOAD

2. M.Y.H Bangash – Structural Details in Concrete with drawings, PDF, 7.1 MB DOWNLOAD

3. Roger L. Brockenbrough – Structural Steel Designer’s Handbook (3rd Edition), 8.8MB DOWNLOAD

4. ABC-Clio Inc – 2001 – Encyclopedia of Architectural and Engineering Feats, 5.9 MB DOWNLOAD

5. Jan Bijen – Durability of engineeringstructures – Design, repair & maintenance, 5.4MB DOWNLOAD

6. J.H.BUNGEY – Testing of Concrete in Structures, PDF, 4.6MB DOWNLOAD

7. Reinforced Concrete Council – Practical Yield Line Design, PDF, 4.0MB DOWNLOAD

8. Wayne B. Geyer – HANDBOOK OF STORAGE TANK SYSTEMS, 4.0MB DOWNLOAD

9. UBC Structural Code 1997 – Volume 2, PDF, 3.3MB DOWNLOAD

10. ARBED – Practical Design of Sheet Pile Bulk Head, 3.0MB DOWNLOAD

11. Dr. Fu Hua Chen, P.E – SOIL ENGINEERING, 2.9MB DOWNLOAD

12. Jaffe – Masonry Instant Answers – McGraw Hill 2004, 2.0MB DOWNLOAD

13. Offshore Standard DNV-OS-C201 Structural Design of Offshore Units, 1.8MB DOWNLOAD

14. Lightweight Aggregate Concrete, 1.7MB DOWNLOAD

15. Environmental Engineering Dictionary and Directory, 1.5MB DOWNLOAD

16. Ascalew Abebe & Dr Ian GN Smith – Pile Foundation Design: A Student Guide, 1.2MB DOWNLOAD

17. McGRAW-HILL – Dictionary of Engineering, 4.8MB DOWNLOAD

18. Ramachandran, V.S – HB of Analytical Techniques in Concrete Science & Tech, 8.4MB DOWNLOAD

19. NCEES – Fundamental of Engineering, Supplied Refference Handbook, 4.4MB DOWNLOAD

20. British Standards – BS 5950 – Steelwork Design, Steelwork Specification, 3.8M DOWNLOAD

21. Hoe l. Ling – Reinforced Soil Engineering – Advances in Research and Practice, 5.6MB DOWNLOAD

22. Design of Masonry Structure, 3.2MB DOWNLOAD

23. YONG BAI – MARINE STRUCTURAL DESIGN, 8.5MB DOWNLOAD

24. The Design Guide For The Fire Protection Of Buildings, 2000, 1.3MB DOWNLOAD

25. Tong, Mouritz & Bannister – 3d Fibre Reinforced Polymer Composites, 4.9MB DOWNLOAD

26. Arnold Verruijt – Soil Mechanics Handbook, Delft University Of Technology, 5.8MB DOWNLOAD

27. Deborah D.l. Chung – Applied Materials Science, 1.4MB DOWNLOAD

28.Awad S.hanna – Concrete Formwork System, 1.1MB DOWNLOAD

29. Sami Khan – Design Guide Post-tensioned Concrete Floors, 12.1MB DOWNLOAD

30. D.V.hutton – Fundamentals Of Finite Element, 3.6MB DOWNLOAD

31. Cimsteel – Design For Construction The Steel Construction Institute, 1.8MB DOWNLOAD

32. Hicks – Welded Design Theory And Practice, 3.4MB DOWNLOAD

33. Tyler G. Hicks – Civil Engineering Formulas, MCGraw-Hill, 2.1MB DOWNLOAD

34. ASCE 7-05 – Minimum Design Loads for buildings and other Structures, 18.1MB DOWNLOAD

35. Eurocode 3-design Of Steel Structures, 11.4MB DOWNLOAD

36. Standard Handbook For Civil EngineersMCGraw-Hill 2004, 13.8MB DOWNLOAD

37. S.S Ray – Reinforced Concrete Analysis And Design, 12.0MB DOWNLOAD

38. Nicholas P. Cheremisinoff – Handbook Of Wastewater Treatment, 11.3MB DOWNLOAD

39. R. Barry – The Construction Of Building, Volume 2, 10.2MB DOWNLOAD

40. Pay Guthrie – The Architect Portable Handbook, MCGraw-Hill, 9.2MB DOWNLOAD

41. API No . 327 – Above ground Storage Tank Standards, A Tutorial, 3.0MB DOWNLOAD

42. AWWA M11-1989 – Steel pipe Design and Installation, 4.1MB DOWNLOAD

43. AISC 1990 – Manual of Steel Construction, 2nd Edition, 24.0 MB DOWNLOAD

44.Geotechnical Earthquake Engineering Handbook, 22.8 MB DOWNLOAD

45. Timoshenko – Strength of materials II, 18.8 MB DOWNLOAD

46. Tyler G. Hicks – Handbook of Civil Engineering Calculations, 30.9 MB DOWNLOAD

47. McGraw Hill – Forensic Structural Engineering Handbook 2000, 12.2 MB DOWNLOAD

48. Hudson Harrison – Engineering rock Mechanics, 7.6 MB DOWNLOAD

DOWNLOAD CIVIL/STRUCTURE SOFTWARE

1. PCACol 3.1

2. BETON 2000

3. CONVERTER DOWNLOAD

4. SLOPE W/ Student Edition DOWNLOAD

DOWNLOAD CIVIL/STRUCTURE SPREADSHEET

1. TANK FOUNDATION

2 SHALLOW FOUNDATION


Agu
25
Filed Under (Aqidah) by on Agustus 25, 2008 and tagged

Telah menjadi tradisi Umat Islam dinegeri Ini, jika Ramadhan tiba maka para Ustadz dan penceramah, mubaligh dan sebagainya berkeliling daerah untuk menyampaikan Pidato-pidato menyemangati kaum muslim dibulan Ramadhan. Namun, Semangat itu tak dibarengi dengan ilmu pengetahuan, sehingga kebanyakan Ustadz-ustadz tersebut menyampaikan hadits-hadits tanpa penyeleksian apakah hadits tersebut shahih atau Dhaif atau bahkan Maudhu’. Karenanya kami menganggap perlu menyampaikan Hadits-hadits Dhaif / Maudhu’ yang sering digunakan Ustadz-ustadz dinegeri ini.

Pertama: “Permulaan bulan Ramadhan adalah rahmat, pertengahannya adalah ampunan dan terakhirnya adalah pembebasan dari (siksa) naraka” (Hadits Munkar)
(Lihat, Kitab adhDhu`afa, oleh al’Uqailiy, 2/162; al-Kamil Fi Dhu’afa ar-Rijal, oleh Ibnu `Adiy, 1/165; Ilal alHadits, oleh Ibnu Abi Hatim, 1/246; Silsilah alAhadits adhDha’ifah wa alMaudhu`ah, oleh alAlbaniy, 2/262; 4/70)

Kedua: “Berpuasalah kalian semua niscaya kalian semua akan sehat” (Hadits Dha’if)
(Lihat, Kitab Tahrij alIhya`, oleh alIraqiy, 3/75; alKamil Fi Dhu`afa arRijal, oleh Ibnu ‘Adiy, 2/357; asySyidzrah Fi alAhaadits alMusytahirah, oleh Ibnu Thulun, 1/479, alFawaid al’Majmu’ah Fi alAhaadits alMaudhu’ah, oleh asySyaukaniy, 1/259; al-Maqashid alHasanah, oleh asSakhawiy, 1/549; Kasyf alKhafa, oleh al’Ajluniy, 2/539 dan Silsilah alAhadits adhDha’ifah wa alMaudhu’ah, 1/420

Ketiga: “Barangsiapa berbuka satu hari pada (puasa) Ramadhan tanpa ada udzur (sebab) dan (karena) sakit, maka dia tidak dapat menggantinya meskipun puasa satu tahun (penuh)” (Hadits Dha’if)
(Lihat, Fath alBariy, oleh alHafidz Ibnu Hajar, 4/161; Misykaah alMashabih, tahqiq alAlbaniy, 1/626; Dha’if Sunan athThirmidziy, oleh alAlbaniy, hadits no. 115; alIlal alWaridah Fi alAhaadits, oleh adDaruquthniy, 8/270)

Keempat: Sesungguhnya bagi Allah Ta`ala pembebasan dari(siksa)neraka pada setiap kali berbuka(Hadits Dha’if)
(Lihat, Tanjiih asy-Syari’ah, oleh alKananiy, 2/155; alFawaid alMajmu’ah Fi alAhaadits alMaudhu’ah, oleh asySyaukaniy, 1/257; alKasyf alIlaahiy ‘An Syadiid adhDha’if wa alMaudhu wa alWahiy, oleh alThuraabilisiy, 12/230; Dzakhirah alHuffaazh, oleh alQaisiraniy, 2/956; Syu’abul Iman, oleh alBaihaqiy, 3/304; dan alKaamil Fi Dhu’afaa arRizal, oleh Ibnu ‘Adiy, 2/455)

Kelima: “Sekiranya semua hamba mengetahui apa yang terkandung dalam (bulan) Ramadhan sungguh ummat-ku akan berharap (bulan) Ramadhan menjadi setahun penuh” (Hadits Dha’if)
(Lihat, alMaudhuat, oleh Ibnu alJauziy, 2/188; Tanjiih asySyari’ah, oleh alKanaaniy, 2/153; alFawaaid alMajmu’ah, oleh asySyaukaniy, 1/254)

Keenam: “Ya Allah anugerahkan kepada kami keberkahan di (bulan) Rajab dan Sya`ban serta pertemukan kami (dengan) Ramadhan (Hadits Dha’if)
(Lihat, alAdzkaar, oleh anNawawiy; Mizaan alI’tidal, oleh adzDzahabiy; Majma’u azZawaaid, oleh alHaitsamiy, 2/165 dan Dha’if alJami`, oleh alAlbaniy, hadits no. 4395)

Ketujuh: Do’a Berbuka: “Allahumma laka shumtu wabika Aamantu ; Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, dan atas rizeki-Mu aku berbuka” (Hadits Dha’if)
(Lihat, Talkhiish alKhabir, oleh alHafizh Ibnu Hajar, 2/202, hadits no. 911; alAdzkaar, oleh an-Nawawiy, hal. 172; Majma’u azZawaid, oleh alHaitsamiy, 3/156; dan Dha’if alJami, oleh alAlbaniy, hadits no. 4349)

Kedelapan: “Setiap sesuatu (memiliki) pintu, dan pintu ibadah adalah puasa”
Hadist ini dinukil oleh Abi Syuja’ di dalam alFirdaus, no. 4992 dari hadits Abu Darda’ dan menurut Syaikh alAlbaniy hadits ini lemah di dalam kitabnya adhDha’if, no. 4720)

Kesembilan: “Tidurnya seorang yang berpuasa adalah ibadah”
Hadits ini dilemahkan oleh al’Iraaqiy di dalam alMughniy, no. 727; dan asSuyuthiy di dalam alJami’ ashShaghir, hal. 188; dan telah membenarkan alMunawiy di dalam alFaidh, no. 9293 dan Syaikh alAlbaniy sepakat dengan keduanya di dalam adhDha`if, no. 5972)

Kesepuluh: “Puasa adalah separuh dari kesabaran”
Hadits ini diriwayatkan oleh at-Tirmidziy di dalam as-Sunan, no. 3519; dan adDaarimiy, no. 659; Imam Ahmad, di dalam Musnad, 4/260; dan alMarwaziy di dalam Ta’zhimi Qadri ashShalah, no. 432 dari hadits seorang laki-laki dari Bani Sulaim.

Kesebelas: “Puasa adalah separuh dari kesabaran
(HR. Abu Nu’aim di dalam alHilyah, 5/34; dan alKhathib di dalam Tariikhnya, 13/226; dan Ibnu alJauziy di dalam al’Ilal, 1/815 dari hadits Abdullah bin Mas’ud secara bersambung)

Semoga kita bisa mengambil pelarajan dari semua ini, bahwa menyampaikan hadits palsu adalah merupakan kebohongan atas nama Nabi. Maka berhati-hatilah terhadap Hadits Dhaif dan Palsu.!!!

download artikel hadist dhaif yang lain klik disini

Agu
25
Filed Under (Other) by on Agustus 25, 2008

Link: http://www.goodreads.com/

Website ini semacam friendster kali ya, cuma dikhususkan buat posting review buku-buku yang kita baca. Kita bisa melihat buku-buku apa saja yang dibaca oleh teman kita, kita bisa ikut mengomentari dan memberikan penilaian.

Pokoknya ini website buat yang ingin membangun jaringan antar sesama pecinta buku, saling komentar-mengomentari tentang buku yang dibaca.

Link: http://www.jendeladunia.co.nr/

Selamat datang di Jendeladunia, situs yang khusus mengumpulkan para pecinta buku dalam satu forum. Anda bisa menceritakan buku apa saja yang sudah Anda baca dalam sebuah resensi, review, kritik buku, atau apapun bentuknya di situs ini. “Feel free to write,” tumpahkan saja persepsi Anda tentang buku-buku itu. Tak perlu gusar atau takut. Tak ada otoritas bagus-jelek di sini. Semua bebas mengkritik sebagaimana bebas menilai. Jadikan situs ini forum diskusi tentang buku. Menggugat, menyetujui, memuji, semua mungkin untuk dilakukan. Selama opini tersebut mampu dijelaskan secara logis-rasional. Penerbitan buku kian terserak di mana-mana. Para pembaca, pengamat, dan pecinta buku pun bemunculan. Namun, tak setiap pembaca menemukan teman diskusi yang hangat atau seringkali hasil pembacaan mereka hanya ditelan sendiri. Dus, lahirlah situs ini. Membaca adalah aktivitas berharga yang hasilnya harus dibagi-bagi. Karena ia adalah ilmu, yang lamat-lamat turut pula membangun peradaban pikir dan laku manusia. Selamat membagi ilmu itu di bilik kecil kami yang jendelanya terbuka lebar menyapa dunia. Bilik kecil itu kami namai Jendeladunia.

Link: http://www.islamhouse.com/pg/10523/books/1

Website http://islamhouse.com menyebarkan Islam dengan berbagai bahasa dunia, al quran, buku dan kaset islamy, makalah, fatwa-fatwa ulama serta video.

Link: http://pustaka78.com

Inilah situs BUKU DIGITAL GRATIS yang selalu dicari dan dikunjungi setiap hari. Akan menjadi yang terlengkap dan terbesar di Indonesia. Menyediakan berbagai macam buku digital untuk memperluas cakrawala pengetahuan Anda, memperdalam penelitian/penulisan yang sedang Anda lakukan, serta memperkaya khazanah perpustakaan digital Anda.

TANPA REGISTRASI MAUPUN BAYAR. SEMUA GRATIS 100%. DIJAMIN!!!!

Silakan download pada halaman download yang telah kami sediakan, kapan saja dan dimana saja.

Beri dukungan Anda pada kami berupa kritik, saran, atau komentar yang bersifat membangun agar kami terus berkarya dengan mengisi Buku Tamu kami dan dapatkan CD Kumpulan Ebook Gratis setiap bulannya bagi pengisi Buku Tamu yang beruntung.

Beritahu teman-teman Anda tentang keberadaan situs Pustaka Gratis 78 (PG78) ini. Bisa lewat email atau sms. Mereka pasti berterima kasih pada Anda.

Link: http://kampungsunnah.freesmfhosting.com

Download e-book gratis dan diskusi keislaman
juga bisa di http://kampungsunnah.wordpress.com

Link: http://igloo.lib.itb.ac.id/new_iglooweb/

Igloo adalah aplikasi berbasis web untuk meng-online-kan Database ISIS (CDS/ISIS dan WinISIS) ke media web. Igloo dibuat menggunakan PHP Scripting language (www.php.net) dan PHP-OpenISIS sebagai backend untuk membaca database natif ISIS.

Link: http://perpustakaanmuslim.freehostia.com

Link: http://perpustakaanonline.freehostia.com

Download ebook gratis, jurnal, artikel, media, essay, resume….

Ahlan wa sahlan…..Selamat datang di Perpustakaan Online

Perpustakaan online merupakan sebuah perpustakaan yang seperti pada umumnya ada di sekitar kita, namun perbedaannya ia dapat diakses secara online. Tidak bisa disamakan seratus persen seperti perpustakaan di darat, tetapi insyaAllah berisi ringkasan buku, e-book, jurnal, majalah, CD/VCD, ulasan kaset, maupun program lainnya yang bisa dimanfaatkan secara gratis. Jenis buku yang ada pada perpustakaan ini berasal dari berbagai jenis buku baik keislaman maupun umum.

Link: http://www.al-islam.com/ind/

situs Islam yang dikelola oleh Departemen Urusan Islam, Waqaf, Dakwah dan Irsyad Kerajaan Saudi Arabia.

Link: http://bpib.blogspot.com/

Buletin Perpustakaan dan Informasi Bogor dibuat untuk menampung aspirasi kawan-kawan pustakawan seBogor dalam mempublikasi tulisannya.

Link: http://infiroo.org

Kunjungi http://infiroo. org untuk pencarian di situs-situs Islam terpilih.

Link: http://www.lib.ui.ac.id

Link: http://www.geocities.com/perpus_ah/

sampai lupa sendiri kalau pernah bikin situs ini. tadi juga nemu alamat ny gak sengaja, waktu iseng-iseng buka tumpukan e-mail.

Link: http://www.insistnet.com

Missi dan tujuan INSISTS adalah:

Mengkaji, mengklarifikasi dan atau mereformulasi konsep-konsep dan metodologi penting dalam khazanah pemikiran dan peradaban Islam yang relevan dengan problem-problem yang dihadapi umat Islam saat ini seperti problem keilmuan (falsafah, epistemologi, etika, dan sebagainya), pendidikan, sejarah, peradaban, politik, ekonomi, sosial dan lain-lain.
Mengembangkan dan menghadirkan framework pemikiran Islam yang lebih konseptual yang berangkat dari konsep pandangan hidup Islam yang tidak terhegemoni oleh paradigma liberal-sekular.
Menyiapkan respon-respon Islam terhadap pemikiran keislaman yang dibawa oleh arus kebudayaan, aliran pemikiran, dan ideologi non-Islam.

Link: http://kali.openlib.info/index.php

Kata “Athenaeum” diambil dari bahasa Yunani, yang artinya perpustakaan atau reading room. Nama ini digunakan oleh Sumware Consulting, NZ untuk nama produk perangkat lunak “gratisan” yang mereka buat.

Versi Light, adalah versi sederhana dan merupakan potongan dari versi yang lebih lengkap Athenaeum Pro (tidak gratis). Sekalipun aplikasi ini adalah gratisan dan sekedar potongan perangkat lunak untuk tujuan promosi. Nampaknya fitur-fitur dalam Athenaeum Light, masih sangat menarik untuk dipakai sebagai salah satau otomasi perpustakaan secara sederhana.

Link: http://www.dakwah.info/gallery/index.php?cat=6

e-book gratis. bahasa malaysia

Link: http://kmrg.itb.ac.id/ (Perpus ITB)

Link: http://www.pnri.go.id (perpustakaan RI)

Link: http://digilib.itb.ac.id (ITB Central Library)

Link: http://www.islambox.tv/

Islamic media is building at a remarkable rate mashaAllah. However, viewing all these channels is virtually impossible from home, without purchasing huge satellites with even bigger bills. Now with Islam Box you can now view Islamic Media from Pakistan (QTV), the UK (Islam Channel), the US (Bridges TV), India (Peace TV), Saudia Arabia (Saudi 1 and 2); along with a variety of other channels insha Allah. All this from the comfort of your television.

Link: http://bse.depdiknas.go.id

Buat yang butuh buku pelajaran SD, SMP, SMA. Bisa mendonwloadnya gratis di website ini.

Link: http://sibi.or.id/

Sistem Informasi Perbukuan Indonesia (SIBI) merupakan informasi jaringan global yang disediakan oleh Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional. Diharapkan seluruh lapisan masyarakat dapat mmperoleh informasi perbukuan Indonesia dengan cepat, mudah, dan akurat.

Link: http://www.imaanstar.com/juz30.php

(Software bantu untuk menghafal Al Qur’an)

Bisa download langsung di situsnya:

- untuk file utamanya :
http://www.imaanstar.com/downloads/download.php?file=juz30_v22.exe

- untuk juz 30 dengan bacaan imam alfasy :
http://www.imaanstar.com/downloads/download.php?file=j30_pack_078_114_alafasy.exe

- untuk translate indonesia :
http://www.imaanstar.com/downloads/download.php?file=j30_lang_indo.exe

situs utamanya : http://www.imaanstar.com/juz30.php

Untuk yang mau belajar tajwid dengan bacaan imam hafsh riwayat dari imam ‘Asim bisa didownload di:

http://www.4shared.com/file/47253148/ecff1495/BelajarTajwid.html

Link: http://www.muslimheritage.com/

MuslimHeritage.com, a unique online Education Community, that brings together Muslims and Non-Muslims seeking to advance Civilisation through the study of Muslim Heritage. Pioneered by the Foundation for Science Technology and Civilisation (FSTC Limited) in the UK, it is an ambitious project that aims to raise global awareness on the importance and relevance of Muslim Heritage and its mostly unaccounted contribution to current world civilisation.

Why Muslim Heritage? A vast repository of knowledge and historical data on the critical role of the Muslim contribution to science, technology and world civilisation is available in library archives throughout the world. This knowledge if comprehensively extracted, documented and popularised, would provide stronger intellectual foundations for Muslims to begin to reassert their identity as major pioneers of human civilisation.

There are a few centres of learning, scattered throughout the world, that have done excellent research work on Muslim heritage and have collated valuable source materials. There is however no project that has set out to catalogue and centralise all these sources of Muslim heritage and make it available globally in a popular format.

Through the advancement in Internet technologies, FSTC has the facility to allow global access to this new Muslim heritage database, including source materials, 3-D recreated models of Muslim technology and an online community of scholars and contributors.

Link: http://wisatabaca.wordpress.com/

(Blog wisata baca)

Membaca adalah jendela dunia, buku adalah kunci peradaban. Tetapi, mengapa kita sering malas dengan kegiatan yang satu ini? Apakah karena buku-bukunya relative mahal dan membosankan? Umumnya kita malah menganggap membaca itu sangatlah tidak penting, pekerjaan sia-sia, buang-buang waktu dan tidak ada nilai ekonomisnya.

Buku dan kegiatan membaca memang kurang populer di kalangan anak-anak dan remaja di banding televisi dan play station. Ditambah lagi dengan ketiadaan akses terhadap buku karena ketidakmampuan membeli serta langkanya perpustakaan yang menyediakan koleksi buku-buku mereka. Sungguh Ironis, tapi itulah faktanya! Padahal membaca adalah kunci ilmu pengetahuan. Pendidikan dan pengetahuan adalah kebutuhan manusia yang sama pentingnya dengan sandang, pangan dan papan. Manusia yang hidupnya tanpa diisi dengan pendidikan dan pengetahuan yang cukup maka akan menjadi korban dari kebodohannya.

Jika di luar negeri, banyak perpustakaan tersedia gratis bagi seluruh warga. Bahkan secara berkala, ada aktivitas mendongeng dan mengembangkan kreativitas. Pendongengnya cukup profesional, dibayar oleh negara. Lalu, bagaimanakah dengan anak-anak dan remaja kita di tanah air?

Bermula dari wisata ruhiyah kami yang spektakuler lewat training ESQ, terbersit pikiran untuk ‘berbagi’ apa yang kami miliki. Maka jadilah taman bacaan kecil-kecilan yang kami beri nama Taman Bacaan Anak dan Remaja “WISATA BACA″, sebagai sebuah upaya menumbuhkan minat baca dan memotivasi anak-anak dan remaja agar mau mengisi waktu luangnya dengan kegiatan membaca.

Kami menyadari bahwa Islam-pun memberikan kedudukan yang sangat tinggi untuk kegiatan membaca. Terbukti wahyu pertama yang diterima Nabi Muhammad SAW, dalam Al Qur’an surat Al Alaq ayat 1-4, yang menyuruh “membaca” dalam keadaan beliau yang ‘ummi’ (belum bisa baca tulis).

Kami yakin, dengan membaca kita akan menemukan begitu banyak manfaat. Dengan membaca, seseorang dapat menerima informasi, memperdalam pengetahuan dan mempertajam kecerdasan. Pemahaman tentang hakekat kehidupan pun akan semakin meningkat. Dengan membaca terbuka jendela dunia dan terpampang cakrawala. Sehingga kita dapat berpikir kritis dan sistematis. Membaca adalah kegiatan sederhana yang butuh modal sedikit, namun menuai banyak profit.

Link: http://persmedia.wordpress.com/

Kumpulan link materi pers dan media

Link: http://almaipii.multiply.com/

ALIANSI MAHASISWA ILMU PERPUSTAKAAN DAN INFORMASI ISLAM YOGYAKARTA

Link: http://kepustakawanan.blogspot.com

Penjelajahan tentang teks, kebersamaan dan kemerdekaan pribadi

Link: http://purwoko.staff.ugm.ac.id/web/?page_id=51

(Kumpulan link software perpustakaan)

* Senayan
* Athaneum Light
* Emilda
* ETD Software
* GDL 42
* Greenstone
* Iga-X
* Igloo Opensource
* Igloo dan X-Igloo
* Koha
* Marc Edit
* Openbiblio
* OtomigenX
* Perpustakaan Light
* PhpMylibrary
* WebBiblio
* XIgloo
* KOPIMANIS

Link: http://www.jplh.or.id/

Jaringan Perpustakaan Lingkungan Hidup [JPLH], yang didirikan pada tanggal 25 Juni 2002 merupakan jaringan perpustakaan organisasi non-pemerintah lingkungan hidup yang berupaya menyebarkan informasi lingkungan hidup dengan layanan yang lebih efektif & saling terkait melalui perpustakaan dan media internet.

Link: http://kangtarto.blogspot.com/

Sebuah gagasan muncul untuk menjawab kegelisahan Mahasiswa, Pemperhati Perpustakaan Sekolah, Perguruan Tinggi dan Perpustakaan LSM. Untuk menemukan informasi di dunia perpustakaan. Membantu Sistem Otomasi Perpustakaan Indonesia. Hubungi Tarto Tlp 081904042823 atau email: [email protected]

Link: http://massofa.wordpress.com/category/pembinaan-perpustakaan/

Kumpulan artikel tentang pengelolaan perpustakaan sekolah.

Link: http://www.harunyahya.com/indo/index.php

Situs ini dibuat dengan tujuan untuk menampilkan dan mensosialisasikan terjemahan bahasa Indonesia dari karya-karya Harun Yahya, seorang pemikir dan penulis terkemuka asal Turki. Buku-buku beliau memperoleh tanggapan yang luar biasa di Turki dan di seluruh dunia. Khususnya di tahun 90-an, karya-karya Harun Yahya telah menjadi inspirasi kebangkitan pemikiran bagi banyak kaum Muslimin, dan non-Muslim, dalam menghadapi berbagai penyimpangan di abad modern. Dengan kata lain, nama pena Harun Yahya melambangkan ajakan kepada kebenaran.

Ini adalah dakwah yang tulus dan tanpa pamrih. Penulis sendiri tidak mengharapkan ataupun mendapatkan keuntungan materi dari buku-buku yang ditulisnya. Tidak pula mereka yang membantu dalam hal desain, penerbitan dan penyebarluasan buku-buku ini, atau film-film dokumenter, kaset audio dan desain grafis yang didasarkan pada buku-buku tersebut, mengharapkan ataupun mendapatkan keuntungan materi. Dengan niat yang sama, situs ini mempersembahkan akses gratis seluruh karya Harun Yahya dalam bahasa Indonesia.

Buku-buku karya Harun Yahya, termasuk situs ini, berupaya untuk mengingatkan kembali berbagai fakta sangat penting yang terabaikan oleh banyak orang dan bahkan mereka ingkari akibat pengaruh fitnah abad modern. Salah satu fakta yang mendasar ini adalah penciptaan, yakni bahwa alam semesta, makhluk hidup dan manusia bukanlah wujud yang ada dengan sendirinya, akan tetapi ciptaan Allah, Sang Maha Pencipta. Kita semua diciptakan-Nya dan kepada-Nya lah kita akan kembali. Berbagai pengingkaran “ilmiah” terhadap fakta ini – seperti Darwinisme dan dogma materialistik lainnya – ternyata tidak lebih dari sekedar kebohongan, sebagaimana dipaparkan dalam situs ini.

Situs ini mengajak semua orang di segenap penjuru dunia, apapun latar belakang budaya, ras, suku dan sosial mereka, untuk menyadari fakta yang sangat mendasar ini dan memikirkan secara mendalam kewajiban-kewajiban mereka terhadap Sang Pencipta. Ini adalah risalah yang di dalamnya terkandung kunci keselamatan dan kebahagiaan manusia.

Link: http://e-pendidikan.net

E-Pendidikan.Net menjelaskan proses dasar (yang konsisten dengan MBS) untuk memperoleh fasilitas komputer dan internet di sekolah. Juga dibahas berbagai kenyataan yang berhubungan dengan masalah-masalah belajar/mengajar dan cara ekonomis dalam pemakaian internet (terutama bagi sekolah-sekolah di Indonesia). Isinya E-Pendidikan.Net akan terus ditingkatkan dan anda dapat menemukan banyak petunjuk bermanfaat bagi pengguna internet.

Link: http://senayan.diknas.go.id

Senayan is an open source Library Management System. It is build on Open source technology like PHP and MySQL. Senayan provides many features such as Bibliography database, Circulation, Membership and many more that will help “automating” library tasks. This project is proudly sponsored by Pusat Informasi dan Humas Depdiknas and licensed under GPL v3.

Link: http://www.fatwa-online.com/downloads/dow002/index.htm

Arabic Writing Practice
Learning to read Arabic for beginners
Basic Arabic Verb Conjugation Chart
A set of 9 important Arabic Verb Charts

Link: http://arifs.staff.ugm.ac.id/mypaper.html

1. Layanan Perpustakaan Berbasis TI
2. Manajemen Perpustakaan Khusus
3. Perpustakaan Perguruan Tinggi dalam menghadapi Perubahan Paradigma Informasi
4. Layanan Terbitan Berkala: suatu pengantar
5. Pengemasan Informasi: sebuah usaha mendekatkan sumber informasi kepada pengguna
6. Klasifikasi DDC Seksi Islam
7. Penelusuran Informasi: sebuah pengenalan
8. IPR’s Dillemmas in Indonesia
9. Petunjuk singkat penelusuran menggunakan Database Ebsco
10.Petunjuk singkat penelusuran menggunakan Database Proquest
11. Digital Library: suatu pemahaman dari sudut pandang perpustakaan
12. Membangun koleksi digital di perpustakaan
13. Instalasi Sistem Informasi Perpustakaan “OPENBIBLIO Indonesia”

Link: http://media.diknas.go.id

Selamat datang di Media Jardiknas,

Dinamika Wikinomic yang ditandai oleh semangat saling terbuka, saling konsultasi di dalam kelompok sejenis (peer coaching), saling berbagi (sharing), dan saling bekerja cerdas secara global (global smart working) telah menginspirasi Tim Jardiknas untuk menyediakan layanan berbagi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi berbasis Multimedia bagi semua peserta didik, tenaga pendidik, tenaga kependidikan, dan pemerhati pendidikan dimana pun berada.

Sebagai salah satu media pembelajaran, Media Jardiknas siap menerima sumbangan media pembelajaran dalam format Video, Audio, Foto, dan Dokumen yang disajikan untuk membantu siswa, mahasiswa, saudara, kerabat, dan keluarga kita yang ingin menambah wawasan, ilmu pengetahuan dan kompetensi yang ingin dikuasainya. Sumbangan sekecil apapun di Media Jardiknas ini tentu akan member manfaat bagi kita semua dan membantu pengurangan disparitas pendidikan di negeri kita ini.

Media Jardiknas ini diujicobakan hingga akhir tahun 2007 dan akan dievaluasi untuk penyempurnaannya di tahun 2008. Sedangkan untuk pengembangan konten e-Learning berbasis multimedia di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota, maka kita dorong sejumlah ICT Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota potensial untuk membangun Sistem Manajemen Konten berbasis Multimedia seperti halnya Media Jardiknas ini di server-server Regional (Provinsi) maupun Lokal (Kabupaten/Kota).

Koreksi, usulan dan saran Anda untuk meningkatkan layanan dan kenyamanan Media Jardiknas ini kita tunggu melalui e-mail: [email protected]

Link: http://www.immasjid.com

DI website ini kita bisa temukan berbagai materi tentang manajemen masjid. juga berita-berita keislaman lainnya.

Link: http://www.iptek.net.id/ind

Link: http://www.usc.edu/dept/MSA/

Link: http://www.rumahdunia.net

Link: http://www.ruangbaca.com

Link: http://www.masjidipb.org

situs baru dkm al hurriyyah ipb. lebih fresh tampilannya, lebih banyak fasilitasnya.

Link: http://www.islam-inside.com

forum komunikasi, pengerat ukhuwah

Link: http://www.mizan.com

Situs penerbit mizan. Selain berisi buku-buku yang diterbitkan mizan, juga berisi artikel-artikel menarik seputar buku dan motivasi.

Fasting

http://abdurrahman. org/ramadhan/ index.html

http://www.islam- qa.com/en/ cat/295

http://www.qss. org/articles/ ramadan/toc. html

http://islaam. com/Section. aspx?id=13

Night Prayer during Ramadhan (Al-Qiyaam or Taraweeh)

http://www.islam- qa.com/en/ ref/books/ 47/print

The virtue of the last ten days of Ramadaan and Laylat al-Qadr

http://www.islam- qa.com/en/ ref/books/ 49/print

Books :

http://www.islamway .com/index. php?iw_s= library&iw_a=cat〈=2&id=1081

http://www.islamway .com/index. php?iw_s= esc〈=2&id=555&target=1

Quran Audio:

http://english. islamway. com/sindex. php?section= erecitorslist

http://www.islam. us/quran. php

http://www.shuraim. net/

http://quranicaudio .com/

http://www.quranexp lorer.com/ quran/

Reading Quran:

http://www.quranfla sh.com/en/ index.html# (Flash)

http://www.quran. net/

Articles:

Getting the Most Out of Ramadan

http://islamtoday. com/printmenice. cfm?cat_id= 30&sub_cat_id=1965

Live TV:

http://www.huda. tv/streaming. html

http://www.eislamic arabic.com/ watch-quran- tv-live.html

Agu
25
Filed Under (Aqidah) by on Agustus 25, 2008

Taat kepada pemerintah dalam perkara kebaikan. Inilah salah satu prinsip agama yang kini telah banyak dilupakan dan ditinggalkan umat. Yang kini banyak dilakukan justru berupaya mencari keburukan pemerintah sebanyak-banyaknya untuk kemudian disebarkan ke masyarakat. Akibat buruk dari ditinggalkannya prinsip ini sudah banyak kita rasakan. Satu diantaranya adalah munculnya perpecahan di kalangan umat Islam saat menentukan awal Ramadhan atau Hari Raya.

Bulan suci Ramadhan merupakan bulan istimewa bagi umat Islam. Hari-harinya diliputi suasana ibadah; shaum, shalat tarawih, bacaan Al-Qur`an, dan sebagainya. Sebuah fenomena yang tak didapati di bulan-bulan selainnya. Tak ayal, bila kedatangannya menjadi dambaan, dan kepergiannya meninggalkan kesan yang mendalam. Tak kalah istimewanya, ternyata bulan suci Ramadhan juga sebagai salah satu syi’ar kebersamaan umat Islam. Secara bersama-sama mereka melakukan shaum Ramadhan; dengan menahan diri dari rasa lapar, dahaga dan dorongan hawa nafsu sejak terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari, serta mengisi malam-malamnya dengan shalat tarawih dan berbagai macam ibadah lainnya. Tak hanya kita umat Islam di Indonesia yang merasakannya. Bahkan seluruh umat Islam di penjuru dunia pun turut merasakan dan memilikinya.

Namun syi’ar kebersamaan itu kian hari semakin pudar, manakala elemen-elemen umat Islam di banyak negeri saling berlomba merumuskan keputusan yang berbeda dalam menentukan awal dan akhir bulan Ramadhan. Keputusan itu terkadang atas nama ormas, terkadang atas nama parpol, dan terkadang pula atas nama pribadi. Masing-masing mengklaim, keputusannya yang paling benar. Tak pelak, shaum Ramadhan yang merupakan syi’ar kebersamaan itu (kerap kali) diawali dan diakhiri dengan fenomena perpecahan di tubuh umat Islam sendiri. Tentunya, ini merupakan fenomena menyedihkan bagi siapa pun yang mengidamkan persatuan umat.

Mengapa hal ini bisa terjadi? Mungkin anda akan berkata: “Itu karena adanya perbedaan pendapat diantara elemen umat Islam, apakah awal masuk dan keluarnya bulan Ramadhan itu ditentukan oleh ru`yatul hilal (melihat hilal) ataukah dengan ilmu hisab?”. Bisa juga anda mengatakan: “Karena adanya perbedaan pendapat, apakah di dunia ini hanya berlaku satu mathla’ (tempat keluarnya hilal) ataukah masing-masing negeri mempunyai mathla’ sendiri-sendiri?”
Bila kita mau jujur soal penyebab pudarnya syi’ar kebersamaan itu, lepas adanya realita perbedaan pendapat di atas, utamanya disebabkan makin tenggelamnya salah satu prinsip penting agama Islam dari hati sanubari umat Islam. Prinsip itu adalah memuliakan dan menaati penguasa (pemerintah) umat Islam dalam hal yang ma’ruf (kebaikan).

Mungkin timbul tanda tanya: “Apa hubungannya antara ketaatan terhadap penguasa dengan pelaksanaan shaum Ramadhan?”
Layak dicatat, hubungan antara keduanya sangat erat. Hal itu karena:
1. Shaum Ramadhan merupakan syi’ar kebersamaan umat Islam, dan suatu kebersamaan umat tidaklah mungkin terwujud tanpa adanya ketaatan terhadap penguasa.
2. Penentuan pelaksanaan shaum Ramadhan merupakan perkara yang ma’ruf (kebaikan) dan bukan kemaksiatan. Sehingga menaati penguasa dalam hal ini termasuk perkara yang diperintahkan dalam agama Islam. Terlebih ketika penentuannya setelah melalui sekian proses, dari pengerahan tim ru‘yatul hilal di sejumlah titik di negerinya hingga digelarnya sidang-sidang istimewa.
3. Realita juga membuktikan, dengan menaati keputusan penguasa dalam hal pelaksanaan shaum Ramadhan dan penentuan hari raya ‘Idul Fithri, benar-benar tercipta suasana persatuan dan kebersamaan umat. Sebaliknya, ketika umat Islam berseberangan dengan penguasanya, perpecahan di tubuh mereka pun sangat mencolok. Maka dari itu, menaati penguasa dalam hal ini termasuk perkara yang diperintahkan dalam agama Islam.
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ أَطَاعَنِي فَقَدْ أَطَاعَ اللهَ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ عَصَىاللهَ، وَمَنْ أَطَاعَ أَمِيْرِي فَقَدْ أَطَاعَنِي، وَمَنْ عَصَى أَمِيْرِي فَقَدْ عَصَانِي
“Barangsiapa menaatiku berarti telah menaati Allah. Barangsiapa menentangku berarti telah menentang Allah. Barangsiapa menaati pemimpin (umat)ku berarti telah menaatiku, dan barangsiapa menentang pemimpin (umat)ku berarti telah menentangku.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim, dari shahabat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu)

Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-’Asqalani berkata: “Di dalam hadits ini terdapat keterangan tentang kewajiban menaati para penguasa dalam perkara-perkara yang bukan kemaksiatan. Adapun hikmahnya adalah untuk menjaga persatuan dan kebersamaan (umat Islam), karena di dalam perpecahan terdapat kerusakan.” (Fathul Bari, juz 13, hal. 120)
Mungkin ada yang bertanya, “Adakah untaian fatwa dari para ulama seputar permasalahan ini?” Maka jawabnya ada, sebagaimana berikut ini:

Fatwa Para Ulama Seputar Shaum Ramadhan Bersama Penguasa
 Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata: “Seseorang (hendaknya) bershaum bersama penguasa dan jamaah (mayoritas) umat Islam, baik ketika cuaca cerah ataupun mendung.” Beliau juga berkata: “Tangan Allah Subhanahu wa Ta’ala bersama Al-Jama’ah.” (Majmu’ Fatawa, karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah juz 25, hal. 117)
 Al-Imam At-Tirmidzi berkata: “Sebagian ahlul ilmi menafsirkan hadits ini [1] dengan ucapan (mereka): ‘Sesungguhnya shaum dan berbukanya itu (dilaksanakan) bersama Al-Jama’ah dan mayoritas umat Islam’.” (Tuhfatul Ahwadzi juz 2, hal. 37. Lihat Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah jilid 2, hal. 443)
 Al-Imam Abul Hasan As-Sindi berkata: “Yang jelas, makna hadits ini adalah bahwasanya perkara-perkara semacam ini (menentukan pelaksanaan shaum Ramadhan, berbuka puasa/Iedul Fithri dan Iedul Adha, -pen.) keputusannya bukanlah di tangan individu. Tidak ada hak bagi mereka untuk melakukannya sendiri-sendiri. Bahkan permasalahan semacam ini dikembalikan kepada penguasa dan mayoritas umat Islam. Dalam hal ini, setiap individu pun wajib untuk mengikuti penguasa dan mayoritas umat Islam. Maka dari itu, jika ada seseorang yang melihat hilal (bulan sabit) namun penguasa menolak persaksiannya, sudah sepatutnya untuk tidak dianggap persaksian tersebut dan wajib baginya untuk mengikuti mayoritas umat Islam dalam permasalahan itu.” (Hasyiyah ‘ala Ibni Majah, lihat Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah jilid 2, hal. 443)
 Asy-Syaikh Al-Muhaddits Muhammad Nashiruddin Al-Albani [2] berkata: “Dan selama belum (terwujud) bersatunya negeri-negeri Islam di atas satu mathla’ (dalam menentukan pelaksanaan shaum Ramadhan, -pen.), aku berpendapat bahwa setiap warga negara hendaknya melaksanakan shaum Ramadhan bersama negaranya (pemerintahnya) masing-masing dan tidak bercerai-berai dalam perkara ini, yakni shaum bersama pemerintah dan sebagian lainnya shaum bersama negara lain, baik mendahului pemerintahnya atau pun belakangan. Karena yang demikian itu dapat mempertajam perselisihan di tengah masyarakat muslim sendiri. Sebagaimana yang terjadi di sebagian negara Arab sejak beberapa tahun yang lalu. Wallahul Musta’an.” (Tamamul Minnah hal. 398)
 Beliau juga berkata: “Inilah yang sesuai dengan syariat (Islam) yang toleran, yang diantara misinya adalah mempersatukan umat manusia, menyatukan barisan mereka serta menjauhkan mereka dari segala pendapat pribadi yang memicu perpecahan. Syariat ini tidak mengakui pendapat pribadi –meski menurut yang bersangkutan benar– dalam ibadah yang bersifat kebersamaan seperti; shaum, Ied, dan shalat berjamaah. Tidakkah engkau melihat bahwa sebagian shahabat radhiallahu ‘anhum shalat bermakmum di belakang shahabat lainnya, padahal sebagian mereka ada yang berpendapat bahwa menyentuh wanita, menyentuh kemaluan, dan keluarnya darah dari tubuh termasuk pembatal wudhu, sementara yang lainnya tidak berpendapat demikian?! Sebagian mereka ada yang shalat secara sempurna (4 rakaat) dalam safar dan diantara mereka pula ada yang mengqasharnya (2 rakaat). Namun perbedaan itu tidaklah menghalangi mereka untuk melakukan shalat berjamaah di belakang seorang imam (walaupun berbeda pendapat dengannya, -pen.) dan tetap berkeyakinan bahwa shalat tersebut sah. Hal itu karena adanya pengetahuan mereka bahwa bercerai-berai dalam urusan agama lebih buruk daripada sekedar berbeda pendapat. Bahkan sebagian mereka mendahulukan pendapat penguasa daripada pendapat pribadinya pada momen berkumpulnya manusia seperti di Mina. Hal itu semata-mata untuk menghindari kesudahan buruk (terjadinya perpecahan) bila dia tetap mempertahankan pendapatnya. Sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Imam Abu Dawud (1/307), bahwasanya Khalifah ‘Utsman bin ‘Affan radhiallahu ‘anhu shalat di Mina 4 rakaat (Zhuhur, ‘Ashar, dan Isya’ -pen). Maka shahabat Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anhu mengingkarinya seraya berkata: “Aku telah shalat (di Mina/hari-hari haji, -pen.) bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar dan di awal pemerintahan ‘Utsman 2 rakaat, dan setelah itu ‘Utsman shalat 4 rakaat. Kemudian terjadilah perbedaan diantara kalian (sebagian shalat 4 rakaat dan sebagian lagi 2 rakaat, -pen.), dan harapanku dari 4 rakaat shalat itu yang diterima adalah yang 2 rakaat darinya.”
Namun ketika di Mina, shahabat Abdullah bin Mas’ud justru shalat 4 rakaat. Maka dikatakanlah kepada beliau: “Engkau telah mengingkari ‘Utsman atas shalatnya yang 4 rakaat, (mengapa) kemudian engkau shalat 4 rakaat pula?!” Abdullah bin Mas’ud berkata: “Perselisihan itu jelek.” Sanadnya shahih. Diriwayatkan pula oleh Al-Imam Ahmad (5/155) seperti riwayat di atas dari shahabat Abu Dzar radhiallahu ‘anhu.
Maka dari itu, hendaknya hadits dan atsar ini benar-benar dijadikan bahan renungan oleh orang-orang yang (hobi, -pen.) berpecah-belah dalam urusan shalat mereka serta tidak mau bermakmum kepada sebagian imam masjid, khususnya shalat witir di bulan Ramadhan dengan dalih beda madzhab. Demikian pula orang-orang yang bershaum dan berbuka sendiri, baik mendahului mayoritas kaum muslimin atau pun mengakhirkannya dengan dalih mengerti ilmu falaq, tanpa peduli harus berseberangan dengan mayoritas kaum muslimin. Hendaknya mereka semua mau merenungkan ilmu yang telah kami sampaikan ini. Dan semoga ini bisa menjadi obat bagi kebodohan dan kesombongan yang ada pada diri mereka. Dengan harapan agar mereka selalu dalam satu barisan bersama saudara-saudara mereka kaum muslimin, karena tangan Allah Subhanahu wa Ta’ala bersama Al-Jama’ah.” (Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah jilid 2, hal. 444-445)
 Asy-Syaikh Al-Allamah Abdul Aziz bin Baz rahimahullahu pernah ditanya: “Jika awal masuknya bulan Ramadhan telah diumumkan di salah satu negeri Islam semisal kerajaan Saudi Arabia, namun di negeri kami belum diumumkan, bagaimanakah hukumnya? Apakah kami bershaum bersama kerajaan Saudi Arabia ataukah bershaum dan berbuka bersama penduduk negeri kami, manakala ada pengumuman? Demikian pula halnya dengan masuknya Iedul Fithri, apa yang harus kami lakukan bila terjadi perbedaan antara negeri kami dengan negeri yang lainnya? Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas engkau dengan kebaikan.”
Beliau menjawab: “Setiap muslim hendaknya bershaum dan berbuka bersama (pemerintah) negerinya masing-masing. Hal itu berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
الصَّوْمُ يَوْمَ تَصُوْمُوْنَ، وَالْفِطْرُ يَوْمَ تُفْطِرُوْنَ، وَاْلأَضْحَى يَوْمَ تُضَحُّوْنَ
“Waktu shaum itu di hari kalian (umat Islam) bershaum, (waktu) berbuka adalah pada saat kalian berbuka, dan (waktu) berkurban/Iedul Adha di hari kalian berkurban.”
Wabillahit taufiq. (Lihat Fatawa Ramadhan hal. 112)
 Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullahu ditanya: “Umat Islam di luar dunia Islam sering berselisih dalam menyikapi berbagai macam permasalahan seperti (penentuan) masuk dan keluarnya bulan Ramadhan, serta saling berebut jabatan di bidang dakwah. Fenomena ini terjadi setiap tahun. Hanya saja tingkat ketajamannya berbeda-beda tiap tahunnya. Penyebab utamanya adalah minimnya ilmu agama, mengikuti hawa nafsu dan terkadang fanatisme madzhab atau partai, tanpa mempedulikan rambu-rambu syariat Islam dan bimbingan para ulama yang kesohor akan ilmu dan wara’-nya. Maka, adakah sebuah nasehat yang kiranya bermanfaat dan dapat mencegah (terjadinya) sekian kejelekan? Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan taufiq dan penjagaan-Nya kepada engkau.”
Beliau berkata: “Umat Islam wajib bersatu dan tidak boleh berpecah-belah dalam beragama. Sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:
شَرَعَ لَكُمْ مِنَ الدِّيْنِ مَا وَصَّى بِهِ نُوْحًا وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيْمَ وَمُوْسَى وَعِيْسَى أَنْ أَقِيْمُوا الدِّيْنَ وَلاَ تَتَفَرَّقُوا فِيْهِ
“Dia telah mensyariatkan bagi kalian tentang agama, apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wasiatkan kepadamu, Ibrahim, Musa, dan Isa, yaitu:’ Tegakkanlah agama dan janganlah kalian berpecah-belah tentangnya’.” (Asy-Syura: 13)

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا
“Dan berpegang-teguhlah kalian semua dengan tali (agama) Allah, dan janganlah kalian bercerai-berai.” (Ali ‘Imran: 103)

وَلاَ تَكُوْنُوا كَالَّذِيْنَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ وَأُوْلَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيْمٌ
“Dan janganlah kalian seperti orang-orang yang berpecah-belah dan berselisih setelah keterangan datang kepada mereka, dan bagi mereka adzab yang pedih.” (Ali ‘Imran: 105)
Sehingga umat Islam wajib untuk menjadi umat yang satu dan tidak berpecah-belah dalam beragama. Hendaknya waktu shaum dan berbuka mereka satu, dengan mengikuti keputusan lembaga/departemen yang menangani urusan umat Islam dan tidak bercerai-berai (dalam masalah ini), walaupun harus lebih tertinggal dari shaum kerajaan Saudi Arabia atau negeri Islam lainnya.” (Fatawa Fi Ahkamish Shiyam, hal. 51-52)
 Fatwa Al-Lajnah Ad-Da`imah Lil-Buhuts Al-‘Ilmiyyah wal-Ifta`: “…Dan tidak mengapa bagi penduduk negeri manapun, jika tidak melihat hilal (bulan tsabit) di tempat tinggalnya pada malam ke-30, untuk mengambil hasil ru`yatul hilal dari tempat lain di negerinya. Jika umat Islam di negeri tersebut berbeda pendapat dalam hal penentuannya, maka yang harus diikuti adalah keputusan penguasa di negeri tersebut bila ia seorang muslim, karena (dengan mengikuti) keputusannya akan sirnalah perbedaan pendapat itu. Dan jika si penguasa bukan seorang muslim, maka hendaknya mengikuti keputusan majelis/departemen pusat yang membidangi urusan umat Islam di negeri tersebut. Hal ini semata-mata untuk menjaga kebersamaan umat Islam dalam menjalankan shaum Ramadhan dan shalat Id di negeri mereka. Wabillahit taufiq, washallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammad wa alihi wa shahbihi wasallam.”
Pemberi fatwa: Asy-Syaikh Abdur Razzaq ‘Afifi, Asy-Syaikh Abdullah bin Ghudayyan, dan Asy-Syaikh Abdullah bin Mani’. (Lihat Fatawa Ramadhan hal. 117)

Demikianlah beberapa fatwa para ulama terdahulu dan masa kini seputar kewajiban bershaum bersama penguasa dan mayoritas umat Islam di negerinya. Semoga menjadi pelita dalam kegelapan dan ibrah bagi orang-orang yang mendambakan persatuan umat Islam.
Mungkin masih ada yang mengatakan bahwasanya kewajiban menaati penguasa dalam perkara semacam ini hanya berlaku untuk seorang penguasa yang adil. Adapun bila penguasanya dzalim atau seorang koruptor, tidak wajib taat kepadanya walaupun dalam perkara-perkara kebaikan dan bukan kemaksiatan, termasuk dalam hal penentuan masuk dan keluarnya bulan Ramadhan ini.
Satu hal yang perlu digarisbawahi dalam hal ini, jika umat dihadapkan pada polemik atau perbedaan pendapat, prinsip ‘berpegang teguh dan merujuk kepada Al-Qur`an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam’ haruslah senantiasa dikedepankan. Sebagaimana bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam kalam-Nya nan suci:
وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا
“Dan berpegang-teguhlah kalian semua dengan tali (agama) Allah, dan janganlah kalian bercerai-berai.” (Ali ‘Imran: 103)
Al-Imam Al-Qurthubi berkata: “Allah Subhanahu wa Ta’ala mewajibkan kepada kita agar berpegang teguh dengan Kitab-Nya (Al-Qur`an) dan Sunnah Nabi-Nya, serta merujuk kepada keduanya di saat terjadi perselisihan. Sebagaimana Dia (juga) memerintahkan kepada kita agar bersatu di atas Al-Qur`an dan As-Sunnah baik secara keyakinan atau pun amalan…” (Tafsir Al-Qurthubi, 4/105)

Para pembaca yang mulia, bila anda telah siap untuk merujuk kepada Al-Qur`an dan As-Sunnah maka simaklah bimbingan dari Al-Qur`an dan As-Sunnah berikut ini:
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
يَا أَيَّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا أَطِيْعُوا اللهَ وَأَطِيْعُوا الرَّسُوْلَ وَأُوْلِي اْلأَمْرِ مِنْكُمْ
“Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan Rasul-Nya, dan Ulil Amri diantara kalian.” (An-Nisa`: 59)

Al-Imam An-Nawawi berkata: “Yang dimaksud dengan Ulil Amri adalah orang-orang yang Allah Subhanahu wa Ta’ala wajibkan untuk ditaati dari kalangan para penguasa dan pemimpin umat. Inilah pendapat mayoritas ulama terdahulu dan sekarang dari kalangan ahli tafsir dan fiqih serta yang lainnya.”(Syarh Shahih Muslim, juz 12, hal. 222)
Adapun baginda Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka beliau seringkali mengingatkan umatnya seputar permasalahan ini. Diantaranya dalam hadits-hadits beliau berikut ini:
1. Shahabat ‘Adi bin Hatim radhiallahu ‘anhu berkata:
يَا رَسُوْلَ اللهِ! لاَ نَسْأَلُكَ عَنْ طَاعَةِ مَنِ اتَّقَى، وَلَكِنْ مَنْ فَعَلَ وَفَعَلَ- فَذَكَرَ الشَّرَّ- فَقَالَ: اتَّقُوا اللهَ وَاسْمَعُوا وَأَطِيْعُوا
“Wahai Rasulullah, kami tidak bertanya kepadamu tentang ketaatan (terhadap penguasa) yang bertakwa. Yang kami tanyakan adalah ketaatan terhadap penguasa yang berbuat demikian dan demikian (ia sebutkan kejelekan-kejelekannya).” Maka Rasulullah bersabda: “Bertakwalah kalian kepada Allah, dengarlah dan taatilah (penguasa tersebut).” (HR. Ibnu Abi ‘Ashim dalam Kitab As-Sunnah, dan dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Zhilalul Jannah Fitakhrijis Sunnah, 2/494, no. 1064)
2. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
يَكُوْنُ بَعْدِيْ أَئِمَّةٌ، لاَيَهْتَدُوْنَ بِهُدَايَ، وَلاَ يَسْتَنُّوْنَ بِسُنَّتِيْ، وَسَيَقُوْمُ فِيْهِمْ رِجَالٌ، قُلُوْبُهُمْ قُلُوْبُ الشَّيَاطِيْنِ فِيْ جُثْمَانِ إِنْسٍ. قَالَ (حُذَيْفَةُ): قُلْتُ: كَيْفَ أَصْنَعُ يَا رَسُوْلَ اللهِ إِنْ أَدْرَكْتُ ذَلِكَ؟ قَالَ: تَسْمَعُ وَتُطِيْعُ لِلأَمِيْرِ، وَإِنْ ضُرِبَ ظَهْرُكَ وَأُخِذَ مَالُكَ، فَاسْمَعْ وَأَطِعْ!
“Akan ada sepeninggalku nanti para imam/penguasa yang mereka itu tidak berpegang dengan petunjukku dan tidak mengikuti cara/jalanku. Dan akan ada diantara para penguasa tersebut orang-orang yang berhati setan namun berbadan manusia.” Hudzaifah berkata: “Apa yang kuperbuat bila aku mendapatinya?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Hendaknya engkau mendengar dan menaati penguasa tersebut walaupun punggungmu dicambuk dan hartamu dirampas olehnya, maka dengarkanlah (perintahnya) dan taatilah (dia).” (HR. Muslim dari shahabat Hudzaifah bin Al-Yaman, 3/1476, no. 1847)
3. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
شِرَارُ أَئِمَّتِكُمُ الَّذِيْنَ تُبْغِضُوْنَهُمْ وَيُبْغِضُوْنَكُمْ وَتَلْعَنُوْنَهُمْ وَيَلْعَنُوْنَكُمْ. قِيْلَ: يَا رَسُوْلَ اللهُ! أَفَلاَ نُنَابِذُهُمْ بِالسَّيْفِ؟ فَقَالَ: لاَ، مَا أَقَامُوا فِيْكُمُ الصَّلاَةَ، وَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْ وُلاَتِكُمْ شَيْئًا تَكْرَهُوْنَهُ فَاكْرَهُوا عَمَلَهُ وَلاَ تَنْزِعُوا يَدًا مِنْ طَاعَةٍ
“Seburuk-buruk penguasa kalian adalah yang kalian benci dan mereka pun membenci kalian, kalian mencaci mereka dan mereka pun mencaci kalian.” Lalu dikatakan kepada Rasulullah: “Wahai Rasulullah, bolehkah kami memerangi mereka dengan pedang (memberontak)?” Beliau bersabda: “Jangan, selama mereka masih mendirikan shalat di tengah-tengah kalian. Dan jika kalian melihat mereka mengerjakan perbuatan yang tidak kalian sukai, maka bencilah perbuatannya dan jangan mencabut/meninggalkan ketaatan (darinya).” (HR. Muslim, dari shahabat ‘Auf bin Malik, 3/1481, no. 1855)
Para ulama kita pun demikian adanya. Mereka (dengan latar belakang daerah, pengalaman dan generasi yang berbeda-beda) telah menyampaikan arahan dan bimbingannya yang amat berharga seputar permasalahan ini, sebagaimana berikut:
 Shahabat Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu berkata: “Urusan kaum muslimin tidaklah stabil tanpa adanya penguasa, yang baik atau yang jahat sekalipun.” Orang-orang berkata: “Wahai Amirul Mukminin, kalau penguasa yang baik kami bisa menerimanya, lalu bagaimana dengan yang jahat?” Ali bin Abi Thalib berkata: “Sesungguhnya (walaupun) penguasa itu jahat namun Allah Subhanahu wa Ta’ala tetap memerankannya sebagai pengawas keamanan di jalan-jalan dan pemimpin dalam jihad…” (Syu’abul Iman, karya Al-Imam Al-Baihaqi juz 13, hal.187, dinukil dari kitab Mu’amalatul Hukkam, karya Asy-Syaikh Abdus Salam bin Barjas hal. 57)
 Al-Imam Ibnu Abil ‘Iz Al-Hanafi berkata: “Adapun kewajiban menaati mereka (penguasa) tetaplah berlaku walaupun mereka berbuat jahat. Karena tidak menaati mereka dalam hal yang ma’ruf akan mengakibatkan kerusakan yang jauh lebih besar dari apa yang ada selama ini. Dan di dalam kesabaran terhadap kejahatan mereka itu terdapat ampunan dari dosa-dosa serta (mendatangkan) pahala yang berlipat.” (Syarh Al-’Aqidah Ath-Thahawiyah hal. 368)
 Al-Imam Al-Barbahari berkata: “Ketahuilah bahwa kejahatan penguasa tidaklah menghapuskan kewajiban (menaati mereka, -pen.) yang Allah Subhanahu wa Ta’ala wajibkan melalui lisan Nabi-Nya. Kejahatannya akan kembali kepada dirinya sendiri, sedangkan kebaikan-kebaikan yang engkau kerjakan bersamanya akan mendapat pahala yang sempurna insya Allah. Yakni kerjakanlah shalat berjamaah, shalat Jum’at dan jihad bersama mereka, dan juga berpartisipasilah bersamanya dalam semua jenis ketaatan (yang dipimpinnya).” (Thabaqat Al-Hanabilah karya Ibnu Abi Ya’la, 2/36, dinukil dari Qa’idah Mukhtasharah, hal. 14)
 Al-Imam Ibnu Baththah Al-Ukbari berkata: “Telah sepakat para ulama ahli fiqh, ilmu, dan ahli ibadah, dan juga dari kalangan Ubbad (ahli ibadah) dan Zuhhad (orang-orang zuhud) sejak generasi pertama umat ini hingga masa kita ini: bahwa shalat Jum’at, Idul Fitri dan Idul Adha, hari-hari Mina dan Arafah, jihad, haji, serta penyembelihan qurban dilakukan bersama penguasa, yang baik ataupun yang jahat.” (Al-Ibanah, hal. 276-281, dinukil dari Qa’idah Mukhtasharah hal. 16)
 Al-Imam Al-Bukhari berkata: “Aku telah bertemu dengan 1.000 orang lebih dari ulama Hijaz (Makkah dan Madinah), Kufah, Bashrah, Wasith, Baghdad, Syam dan Mesir….” Kemudian beliau berkata: “Aku tidak melihat adanya perbedaan diantara mereka tentang perkara berikut ini –beliau lalu menyebutkan sekian perkara, diantaranya kewajiban menaati penguasa (dalam hal yang ma’ruf)–.” (Syarh Ushulil I’tiqad Al-Lalika`i, 1/194-197)
 Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-’Asqalani berkata: “Di dalam hadits ini (riwayat Al-Bukhari dan Muslim, dari shahabat Abu Hurairah di atas, -pen.) terdapat keterangan tentang kewajiban menaati para penguasa dalam perkara-perkara yang bukan kemaksiatan. Adapun hikmahnya adalah untuk menjaga persatuan dan kebersamaan (umat Islam), karena di dalam perpecahan terdapat kerusakan.” (Fathul Bari, juz 13, hal. 120)

Para pembaca yang mulia, dari bahasan di atas dapatlah diambil suatu kesimpulan bahwasanya:
1. Shaum Ramadhan merupakan syi’ar kebersamaan umat Islam yang harus dipelihara.
2. Syi’ar kebersamaan tersebut akan pudar manakala umat Islam di masing-masing negeri bercerai-berai dalam mengawali dan mengakhiri shaum Ramadhannya.
3. Ibadah yang bersifat kebersamaan semacam ini keputusannya berada di tangan penguasa umat Islam di masing-masing negeri, bukan di tangan individu.
4. Shaum Ramadhan bersama penguasa dan mayoritas umat Islam merupakan salah satu prinsip agama Islam yang dapat memperkokoh persatuan mereka, baik si penguasa tersebut seorang yang adil ataupun jahat. Karena kebersamaan umat tidaklah mungkin terwujud tanpa adanya ketaatan terhadap penguasa. Terlebih manakala ketentuannya itu melalui proses ru‘yatul hilal di sejumlah titik negerinya dan sidang-sidang istimewa.
5. Realita membuktikan, bahwa dengan bershaum Ramadhan dan berhari-raya bersama penguasa (dan mayoritas umat Islam) benar-benar tercipta suasana persatuan dan kebersamaan umat. Sebaliknya ketika umat Islam berseberangan dengan penguasanya, suasana perpecahan di tubuh umat pun demikian mencolok. Yang demikian ini semakin menguatkan akan kewajiban bershaum Ramadhan dan berhari-raya bersama penguasa (dan mayoritas umat Islam).
Wallahu a’lam bish-shawab.

Footnote :
1. Hadits Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu:
الصَّوْمُ يَوْمَ تَصُوْمُوْنَ, وَالْفِطْرُ يَوْمَ تُفْطِرُوْنَ, وَاْلأَضْحَى يَوْمَ تُضَحُّوْنَ
“Shaum itu di hari kalian (umat Islam) bershaum, (waktu) berbuka adalah pada saat kalian berbuka, dan (waktu) berkurban/ Iedul Adha di hari kalian berkurban.”
2. Beliau merupakan salah satu ulama yang berpendapat bahwasanya pelaksanaan shaum Ramadhan dan Idul Fithri di dunia ini hanya dengan satu mathla’ saja, sebagaimana yang beliau rinci dalam kitab Tamamul Minnah hal. 398. Walaupun demikian, beliau sangat getol mengajak umat Islam (saat ini) untuk melakukan shaum Ramadhan dan Iedul Fithri bersama penguasanya, sebagaimana perkataan beliau di atas.

(Dikutip dari Dikutip dari majalah Asy Syariah, Vol.III/No.26/1427 H/2006, tulisan Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi Lc, judul asli Shaum Ramadhan dan Hari Raya Bersama Penguasa, Syi’ar Kebersamaan Umat Islam. Url sumber http://www.asysyariah.com/syariah.php?menu=detil&id_online=370)

  • @import url(http://www.google.com/cse/api/branding.css);